Sumber : https://m.detik.com/food/read/2017/01/11/141740/3393281/297/cilok-yang-gurih-kenyal-juga-dijajakan-di-gerobak

Andi Annisa Dwi Rahmawati – detikFood
Cilok yang Gurih Kenyal Juga Dijajakan di GerobakFoto: detikFood
Jakarta – Jenis jajanan gerobak amat beragam. Selain siomay dan batagor, ada juga cilok dengan siraman saus dan kecap yang gurih kenyal. Nyamm!

Cilok banyak dijumpai di Jawa Barat, khususnya Bandung. Nama cilok yang unik merupakan singkatan dari aci dicolok. Sebutan ini sesuai dengan bahan dan cara menikmati cilok.

Bahan utama cilok adalah tepung kanji atau aci dalam bahasa Sunda. Untuk membuat adonan cilok, aci dicampur tepung sagu dan terigu.

Kemudian air panas dimasak bersama bawang putih halus, penyedap, garam dan merica. Air panas ini dimasukan sedikit demi sedikit ke dalam campuran tepung sambil diuleni hingga kalis.

Cilok yang Gurih Kenyal Juga Dijajakan di GerobakFoto: detikFood

Adonan lalu dibentuk bulat dan direbus dalam air mendidih sampai mengapung. Saat dijajakan di gerobak, cilok dikukus dalam dandang terus-menerus sehingga tetap hangat.

Tak hanya di Jawa Barat, cilok juga jadi jajanan favorit di Jakarta dan sekitarnya. Penjual cilok kebanyakan menjajakan dagangannya di gerobak.

Seperti penjaja cilok yang detikFood temui di kawasan Pejaten. Di stiker gerobak tertulis cilok “Turki” yang merupakan singkatan Turunan Kidul. Meskipun begitu, sang penjual mengatakan cilok berasal dari Tasikmalaya.

Cilok yang Gurih Kenyal Juga Dijajakan di GerobakFoto: detikFood

Menurut informasi sang penjual, gerobak ciloknya tersebar di beberapa titik di Jakarta. Pasokan cilok didapat dari produsen besar.

Dalam dandang nampak bulatan cilok putih sedang dikukus. Penjual tinggal memasukkannya ke plastik bening sesuai pesanan pembeli. Dalam sehari ia bisa menjual 800 butir cilok.

Membeli cilok Rp 3.000, kami mendapat sekitar 6 butir cilok. Bumbunya bisa diracik sesuai selera. Ada sambal, kecap, bubuk asin, bubuk balado, dan bubuk cabai.

Menikmati cilok tentu paling asik dengan mencoloknya. Gunakan tusuk kayu untuk mencolok butiran cilok. Cita rasanya gurih dengan paduan bumbu meresap. Paling enak dimakan hangat-hangat. Nyammm!
(lus/odi)

Advertisements